Makna Tempayan Terbalik Di Masjid Jami At-Taqwa

Welcome
SEKADAU HILIR - Sekilas cerita nya, masjid yang tak jauh dari lingkungan Keraton Kusuma Negara di Desa Mungguk itu tidak jauh berbeda dengan yang lainnya. Masjid yang terkenal dengan kubah tempayan terbalik itu juga dijadikan sebagai tempat berhajat mulai dari ingin dikaruniai anak, jodoh hingga kesehatan.(pakai orang-orang berajat dalam bahas Sekadau)

Menurut Ketua Majid Jami’ At Taqwa, H Ade Busri, tempayan terbalik tersebut memang memiliki makna. Ia menceritakan, tempayan terbalik tersebut yang membuat masjid tersebut unik dibandingkan dengan masjid lainnya.

“Itu pertanda bersamaan dengan masuknya islam. Sebelum Sultan Anum masyarakat setiap hari minum tuak, ketika Sultan Anum menjadi Raja, dia mengajak pengikutnya bertaubat,” ujarnya, saat ditemui awak media, di Masjid Jami’ At Taqwa, Senin (12/6).

Welcome Gambar Keraton Kusuma Negara di Desa Mungguk Sekadau yang berdekatan dengan masjid Jami At-Taqwa

“Tempayan terbalik itu melambangkan kalau masyarakat meninggalkan minum tuak. Artinya sudah tidak ada lagi minuman tuak di dalam tempayan,” sambungnya.

Sehingga, kata dia, tempayan terbalik itu pada prinsipnya melambangkan pertaubatan masyarakat Kerjaan Sekadau pada zaman dahulu.

Sementara itu, di dalam masjid tersebut terdapat empat tiang yang masing-masing memiliki nama, yaitu Hanan, Burhan, Manan dan Dayan. Tiang-tiang yang menjadi pilar utama tersebut biasanya dipeluk oleh warga yang memiliki hajat.

“Itu bisa mitos bisa juga fakta, misalnya ada orang yang memiliki hajat anaknya mau kuliah berharap dipermudah ketika penerimaannya. Meminta tetap kepada Allah, kebanyakan memang terkabul,” ceritanya.

Setelah permintaan itu terkabul, kata Ade Busri, mereka kembali lagi untuk mandi. Bahkan, kata dia, yang datang tidak hanya masyarakat Sekadau saja, melainkan dari Sanggau, Sintang bahkan Kapuas Hulu.

“Kadang minta jodoh, kesehatan dan lain sebagainya. Setelah terkabul, mereka mengembalikan hajat atau bahasa Sekadau itu dikenal dengan mulang hajat. Masyarakat yang bukan muslim pun ada juga yang berhajat dan mandi disini,” ucapnya.

Tak hanya itu, kata dia, masjid yang berusia 200 tahun lebih itu juga memiliki mimbar berwarna kuning. Mimbar tersebut, kata dia, sudah ada sejak masjid tersebut berdiri.

“Masjid utama satu lantai. Ada lantai dua, cuma tidak digunakan karena papannya sudah lapuk, kami berencana untuk merehabnya,” pungkasnya,

Topik Terkait:


#Sejarah #Masjid #Desa Mungguk #Sekadau Hilir
Penulis: Mus
Editor: Yakop
Rating: 5
Sumber: Sekadau

Ads

Rekomendasi Kami

Ads Ads
  • Safari Natal Pemkab Sekadau di Belitang Hilir

    Safari Natal Pemkab Sekadau di Belitang Hilir

    BELITANG HILIR, SEKADAU NEWS - Safari Natal Pemkab Sekadau untuk ketiga kalinya dilaksanakan di Kecamatan Belitang Hilir, pada hari senin (11/12) bertempat di Gereja GKKI Marturia
  • SAFARI NATAL BUPATI SEKADAU DI GKII BALAI SEPUAK

    SAFARI NATAL BUPATI SEKADAU DI GKII BALAI SEPUAK

    BELITANG HULU, SEKADAU.COM - Bupati Sekadau yang di wakili Wakil Bupati Sekadau Aloysius SH, M.Si, laksanakan Safari Natal di Belitang Hulu tepatnya di Gereja Kemah Injil Indonesia (GKII) Eben Haezer Balai Sepuak
Lihat Berita Lainnya