Usman Syahman, Pihak Keluarga Tak Ingin Kasus 2010 Terulang Kembali

Pihak Keluarga Tak Ingin Kasus 2010 Terulang Kembali
NANGA TAMAN - berselang lima bulan lebih pasca kasus pembunuhan itu, pihak keluarga menanti pihak kepolisian mengungkap kasus tersebut. Pihak keluarga tak ingin kasus yang terjadi beberapa tahun lalu terulang kembali, lantaran hingga saat ini belum terungkap.

Usman Syahman, Abang Ipar korban menuturkan, pihak keluarga bersama tokoh masyarakat beberapa waktu sudah mendatangi Polres Sekadau untuk menanyakan perkembangan kasus tersebut. Saat ini, kata dia, sudah ada titik terang mengenai kasus tersebut.

“Kami dari keluarga minta tolong pelaku pembunuhan diketemukan, karena sampai sat ini belum tahu siapa pelakunya,” ujarnya Jumat (7/7).

Untuk itu, kata dia, pihak keluarga berharap polisi menemukan pelaku pembunuhan adik iparnya itu. Apalagi, kata dia, kasus ini sudah terjadi cukup lama sehingga besar harapan pihak keluarga kasus tersebut dapat tuntas.

“Kami pihak keluarga sudah menanyakan kasus tersebut, besar harapan kami kasus ini cepat tuntas,” ujarnya,

Usman mengatakan, pihak keluarga tidak ingin kasus 2010 lalu kembali terulang. Ia menceritakan, kasus pada 2010 lalu merupakan kasus pembunuhan yang hingga saat ini juga belum terungkap.

Pihak keluarga, kata Usman, hanya menuntut keadilan karena nyawa sang adik ipar direnggut begitu keji. Untuk itu, kata dia, pihak keluarga berharap pihak kepolisian segera mengungkap kasus tersebut.

“Kami tidak ingin, kasus 2010 terulang kembali. Kami berharap polisi dapat menemukan pelakunya,” pungkasnya.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Sekadau belum bisa dikonfirmasi. Saat dihubungi melalui sambungan telepon, tidak ada tanggapan dari yang bersangkutan.

Baca Juga: Identitas Mayat Pria Dugaan Pembunuhan di Sekadau Diketahui

Baca kembali 30/01, Penemuan mayat tersebut membuat geger warga dan ditemukan di kebun karet. Jasad Herman yang juga warga Desa Nanga Taman, Kecamatan Nanga Taman itu tanpa identitas.

Ditemukan sejumlah luka kekerasan benda tajam dan tumpul pada tubuh korban. Saat itu, sepeda motor korban juga ditemukan di lokasi kejadian. Herman diduga menjadi korban pembunuhan.

Polisi kemudian membentuk tim khusus guna mengungkap kasus tersebut. Identitas Herman terungkap sekitar pukul 20.20, Minggu (29/1). Ia juga diketahui meninggalkan seorang istri dan dua orang anak.

Penulis: Mus
Editor: Yakop
Rating: 4

Rekomendasi Kami

Ads
Lihat Berita Lainnya