Apa yang Android Bisa Pelajari dari Kembalinya Nokia Sumber Foto: play.google.com.

TEKNO, SEKADAU NEWS - Ini adalah kiasan umum bahwa teknologi digital dingin dan tidak bernyawa. Tapi tanyakan pada siapa saja yang pernah memainkan game Nintendo, atau dengan senang hati mengingat pemutar CD portabel pertama mereka atau tabung tabung sinar katode tua mereka, dan mereka akan membuktikan hubungan emosional asli yang kami bentuk dengan gadget kami. Nostalgia adalah kekuatan yang sangat kuat di dunia digital.

Fenomena ini lebih dari sekedar sentimen belaka; Ini juga sumber sejumlah uang yang serius. Contoh kasusnya: Minggu ini terungkap bahwa Nokia, pembuat telepon yang sudah tidak berfungsi, menjual 4,4 juta smartphone pada kuartal terakhir.

Yang lebih mengejutkan lagi, ini secara signifikan lebih tinggi daripada penjualan telepon yang diposkan oleh perusahaan lain, termasuk Google.  Sementara kabar bagus untuk Nokia, mungkin itu pertanda adanya masalah merek untuk Google dan ekosistem Android.

Lagi pula, jika pembuat telepon sekolah tua secara signifikan dapat mengungguli raksasa teknologi dengan dada perang masif, apa yang dikatakannya tentang prospek pembuat ponsel lain di platform Google?  Outlier di dunia Android adalah Samsung, yang telah meraup miliaran dolar dengan menjadi alternatif Android untuk iPhone.

Perusahaan telah melakukan ini dengan mengemas fitur ke dalam ponselnya di depan pesaing, menggunakan desain licin dan pemasaran yang agresif, dan memenuhi semua harga.

Namun Samsung merupakan pulau sukses di dunia Android yang penuh dengan kegagalan. LG terus kehilangan uang berkat jajaran smartphone-nya.

Sony akhirnya berhasil menghasilkan jajaran smartphone yang menguntungkan setelah bertahun-tahun mencoba, namun juga melihat penurunan penjualan dan kebutuhan untuk membatalkan penjualan handset kelas atas, yang merupakan pembuat uang sejati.

HTC tampaknya berada di ambang lipat, sementara legiun pembuat lainnya - Lenovo, ASUS, OnePlus, dan masih banyak lagi - hanyalah keriput pada skala global.
Apa yang Android Bisa Pelajari dari Kembalinya Nokia Sumber foto: i.pinimg.com

Kesulitan bagi pembuat ponsel Android turun ke pesan campuran dan kebingungan merek. Sony membanggakan diri pada kualitas pencitraan, namun lagunya lagunya.

LG telah mencoba fitur inovatif, seperti layar mini mini di bagian atas ponsel, namun gagal mendukungnya. Dan Telepon Esensial yang sangat dihormati melihat penjualan yang tidak baik, terutama karena tidak ada yang tahu apa itu.

Peracikan masalahnya adalah konsumen tahu mereka tidak bisa berharap banyak perangkat Android hadir dengan ekosistem aksesoris dan dukungan. Ketika mereka membeli iPhone atau Samsung Galaxy, mereka tahu mereka bisa memperbaikinya dengan mudah, dan itu akan hadir dengan kasus atau charger yang andal.

Tidak demikian halnya dengan ponsel Android lainnya, yang mencari dukungan atau ekstra adalah hit atau miss. Pilihan konsumen turun ke dua variabel utama: daya tarik awal produk, dan layanan umur panjang dan pasca-pembelian.

Itu tentu membantu menjelaskan kesuksesan mengejutkan Nokia belakangan ini; ponsel Nokia yang lebih tua memiliki reputasi sebagai antipeluru, yang menghasilkan serangkaian meme secara keseluruhan.

Merek "Nokia" tidak lagi menjadi perusahaan yang sama setelah dibeli (dan kemudian dihancurkan) oleh Microsoft. Sebagai gantinya, HMD membeli nama Nokia, dan sekarang produsen iPhone Foxconn membuat ponsel dan menampar label Nokia di atasnya.

Itulah kekuatan branding dan nostalgia: Nokia perusahaan tersebut memusnahkan, namun masih memiliki pengakuan nama yang cukup untuk menjual lebih banyak dari pesaingnya dengan telepon yang tidak apa-apa.

Branding bukan hanya tentang pemasaran. Ini adalah cara untuk memanfaatkan psikologi konsumen. Ini tentang menciptakan asosiasi yang dalam, dan hubungan emosional dengan produk sehingga suatu hari nanti, orang mungkin akan mengenangnya dengan baik.

Ini bukan tugas yang sederhana, dan kuncinya sebagian besar terletak pada komitmen, pencapaian produk yang terfokus ditambah dengan pemasaran yang pandai yang memengaruhi keunggulan produk inovatif yang dibuat dengan baik.
Apa yang Android Bisa Pelajari dari Kembalinya Nokia Sumber foto: cnet.com

Di dunia Android, ada beberapa merek dengan cap semacam itu. Samsung telah melakukannya dengan baik, terutama dengan Galaxy S8 yang sangat bagus, yang juga memiliki kampanye pemasaran cerdas yang menyarankan bahwa perangkat orang dewasa bisa lulus setelah iPhone.

Ini semacam campuran pesan dan kualitas yang sangat kurang dimiliki merek Android lainnya - dan membuat orang berduyun-duyun ke Nokia.

Tentu, ini adalah bukti kekuatan nostalgia, tapi lebih tepatnya, ini adalah tanda bahwa branding, bila dilakukan dengan benar, sama tahan lama seperti ponsel Nokia klasik.

Oleh: Luki
Editor: Yakop

Banner dibawah ini diiklankan Sekadau.com

iklan kpu sekadau
 
Redaksi Tentang kami Kontak Beriklan
'