Kominfo Harus Tegas terhadap Akun-akun Medsos yang diduga kuat berisi Konten Provokasi Teror
Foto RMOL Jabar

Buya Syafii mendesak Kominfo tutup akun medsos cuci otak teroris (Ristu Hanafi/detikcom)


NASIONAL, SEKADAU NEWS - Dinilai pelaku teror bom di Gereja Surabaya telah dicuci otak, kata Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii.

Salah satu medium untuk mencuci otaknya bisa melalui media sosial.

Buya pun meminta pemerintah, khususnya Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), bertindak tegas terhadap akun-akun medsos yang diduga kuat berisi konten provokasi teror.

"Cuci otak lewat medsos bisa dan tak bisa dikontrol. Pemerintah kurang tegas mengontrol media sosial, Kominfo saya harap akun-akun (yang membahayakan) dari sisi keamanan sisi moral tutup saja," tandas Buya, ditemui di kediamannya, Perum Nogotirto, Kecamatan Gamping, Sleman, Dilansir dari DetikNews, Minggu (13/5/2018).

Buya juga menyinggung perguruan tinggi di Indonesia yang menurutnya diduga telah disusupi kelompok yang menganut paham terorisme.

Perguruan tinggi terkenal di Indonesia, sudah banyak disusupi, itu bisa juga ada imbas.

Kalau orang tidak waras pasti bertindak tidak waras, oleh sebab itu yang waras jangan tinggal diam.

"Selama ini yang tidak waras sedikit, tapi karena yang waras diam jadi yang mimpin jadi mereka," ujar Buya.

Mari bersama-sama bela bangsa dan kebhinekaan dan agama semuanya, sesungguhnya secara relatif Indonesia aman tapi dirusak oleh pihak-pihak tidak bertanggung jawab.

Kepolisian dibantu TNI perlu meningkatkan kewaspadaan dan mengefektifkan pengamanan, dan masyarakat jangan takut tapi juga harus awas di lingkungan mulai dari RT," pungkasnya.

Oleh: er/rou/rou
Editor: Yakop


Gambar dibawah ini diiklankan oleh CV.Sekadau.com

banner gawai dayak sekadau

 
Redaksi Tentang kami Kontak Beriklan
'