Hasil Monitoring Harga Barang di Kecamatan Sekadau Hulu, Ada Yang Alami Kenaikan

Tim gabungan SKPD Pemerintah Kabupaten Sekadau melakukan monitoring/pemantauan harga pangan pokok dan bahan bakar minyak bersubsidi di Kecamatan Sekadau Hulu
Tim gabungan SKPD Pemerintah Kabupaten Sekadau melakukan monitoring/pemantauan harga pangan pokok dan bahan bakar minyak bersubsidi di Kecamatan Sekadau Hulu. (Ho-Madah Sekadau)
Sekadau, Kalbar - Tim gabungan SKPD Pemerintah Kabupaten Sekadau melakukan monitoring/pemantauan harga pangan pokok dan bahan bakar minyak bersubsidi di Kecamatan Sekadau Hulu, Kamis (20/10/2022).

Pemantauan harga tersebut berdasarkan tindak lanjut Surat Tugas Bupati Sekadau Nomor : 500/1760/Ekon-A tanggal 4 Oktober 2022.

Kabid Perdagangan, Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Sekadau Utin Ramdiana mangatakan pada kesempatan tersebut tim monitoring dibagi menjadi 3 tim, dengan objek sasaran yaitu para agen dan distributor serta pusat perbelanjaan minimarket, pasar tradisional dan SPBU.

Adapun tim yang pertama yaitu memonitoring barang startegis atau bahan bakar minyak bersubsidi dan LPG bersubsidi.

“Dari hasil survei tim barang strategis ini yaitu dilakukan di SPBU Rawak dan dipangkalan LPG Pak Azis, dimana untuk ketersediaan solar dan pertalite stoknya aman, untuk solar itu ada 4 ton dan untuk pertalite ada 16 ton”,Kata Utin.

“Sedangkan untuk LPG stoknya juga aman, namun untuk harganya cukup variatif jika dilihat dari beberapa tempat yaitu berkisar Rp 17.000 sampai dengan Rp 18.000,”Ujarnya.

Tim kedua yaitu barang pokok dengan sasaran yaitu toko modern dan toko tradisional, untuk toko medern itu ada 3 dan pasar tradisional ada 2 yang dikunjungi.

“Untuk harga bahan pokok ini relatif stabil dan tidak ada kenaikan yang signifikan, walaupun tadi untuk beras itu sudah mulai mengalami kenaikan harga dari bulan Agustus sampai dengan sekarang sudah ada kenaikan harga dengan kisaran sampai dengan Rp 600 perkilogramnya,”Lanjut Utin.

“Kalau bahan pokok pertanian seperti cabe rawit, bawang merah juga harganya relatif stabil sedangkan untuk hasil industri seperti minyak goreng dan tepung terigu juga relatif stabil, dimana untuk minyak goreng curah itu dijual Rp 14.000/liter, sedangkan untuk kemasan harganya variatif tergantung merk dengan kisaran harga mulai dari Rp 17.000/liter atau perkemasan,”Ucapnya.

Untuk minyak goreng stoknya aman, sedangkan tepung terigu dengan merk payung untuk harganya berkisar Rp 11.000/kg, untuk telur ayam rata-rata harga persatu rak yaitu Rp 53.000 dan sedangkan untuk daging ayam berkisar antara Rp 48.000 s/d Rp 50.000 per kilogram.

Utin melanjutkan, untuk tim ketiga yaitu memonitoring barang penting seperti pupuk stoknya aman, selain itu bahan penting lainnya seperti bahan bangunan mengalami selisih harga dengan di pusat Kabupaten.

“Bahan bangunan ini mengalami selisih harga dari di Kabupaten, namun itu dimaklumi karena mereka langsung ambil barangnnya langsung ke Pontianak, namun untuk perbedaan harganya tidak terlalu signifikan namun untuk stoknya aman,”Ungkapnya. 

(MADAH SEKADAU/YD/AK)
Tinggalkan Komentar anda Tentang Berita ini