Produsen Mengurangi Produksi di Kurdistan Irak, Mendukung Kenaikan Harga Minyak Mentah di Pasar Global

Produsen Menutup atau Mengurangi Produksi di Kurdistan Irak, Mendukung Kenaikan Harga Minyak Mentah di Pasar Global
Produsen Menutup atau Mengurangi Produksi di Kurdistan Irak, Mendukung Kenaikan Harga Minyak Mentah di Pasar Global. Sumber foto Pixabay @MatteoBaronti

NEW YORK – Produsen Menutup atau Mengurangi Produksi di Kurdistan Irak, Mendukung Kenaikan Harga Minyak Mentah di Pasar Global

Sebelumnya, Harga minyak menguat lebih dari satu persen pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), didukung oleh penghentian ekspor dari wilayah Kurdistan Irak dan stok minyak mentah AS yang lebih rendah, yang mengimbangi tekanan dari pemotongan pasokan Rusia yang lebih kecil dari perkiraan.

Bacaan Lainnya

Menurut data dari New York Mercantile Exchange dan London ICE Futures Exchange, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei terangkat 1,4 dolar AS atau 1,92 persen, menjadi menetap di 74,37 dolar per barel di New York Mercantile Exchange, sementara minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei naik 99 sen atau 1,26 persen, menjadi ditutup pada 79,27 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Reaksi pasar di atas datang karena pelaku pasar “tetap fokus pada kekhawatiran pasokan,” kata Vladimir Zernov, analis pemasok informasi pasar FX Empire, Kamis (30/3/2023).

Pasar Minyak Semakin Ketat karena Rusia Memangkas Produksi, Menjadi Bullish untuk Harga Minyak

Produsen Menutup atau Mengurangi Produksi di Kurdistan Irak, Mendukung Kenaikan Harga Minyak Mentah di Pasar Global
Produsen Menutup atau Mengurangi Produksi di Kurdistan Irak, Mendukung Kenaikan Harga Minyak Mentah di Pasar Global. Sumber foto Pixabay @MatteoBaronti

“Para pedagang harus mencatat bahwa Rusia telah memangkas produksi sebesar 500.000 barel per hari pada Maret, sehingga pasar minyak semakin ketat, yang merupakan bullish untuk harga minyak,” katanya.

Mendukung harga, produsen telah menutup atau mengurangi produksi di beberapa ladang minyak di wilayah semi-otonom Kurdistan di Irak utara menyusul penghentian pipa ekspor utara, pernyataan perusahaan menunjukkan. Lebih banyak pemadaman akan terjadi.

Irak terpaksa menghentikan sekitar 450.000 barel per hari ekspor minyak mentah, atau setengah persen dari pasokan minyak global dari wilayah Kurdistan (KRI) pada Sabtu (25/3/2023) melalui pipa yang mengalir dari ladang minyak Kirkuk utara ke pelabuhan Turki di Ceyhan.

Namun, “perubahan dalam politik dalam negeri Irak dapat mengarah pada penyelesaian politik yang lebih lama”, analis Citi mengatakan pada Kamis (30/3/2023), memperkirakan aliran pipa dapat meningkat sebesar 200.000 barel per hari.

Selain itu, juga mendukung harga, Badan Informasi Energi AS (EIA) melaporkan Rabu (29/3/2023) bahwa persediaan minyak mentah komersial negara itu turun 7,5 juta barel selama pekan yang berakhir 24 Maret. Itu adalah penurunan mingguan terbesar untuk tahun ini hingga saat ini.

Laporan Badan Informasi Energi AS (EIA) menunjukkan adanya penurunan persediaan bensin motor sebesar 2,9 juta barel dan kenaikan stok bahan bakar sulingan sebesar 0,3 juta barel dalam pekan yang berakhir pada tanggal 24 Maret 2023. Penurunan persediaan bensin motor ini adalah yang terbesar dalam satu tahun terakhir.

Hal ini mendukung kenaikan harga minyak mentah di pasar global, yang menguat lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan Kamis (30/3/2023) atau Jumat pagi WIB.

Harga minyak mentah naik didukung oleh penghentian ekspor dari wilayah Kurdistan Irak dan stok minyak mentah AS yang lebih rendah.

Data Pengeluaran dan Inflasi AS Akan Mempengaruhi Harga Minyak Mentah di Masa Depan

Meskipun penurunan produksi minyak mentah Rusia pada tiga minggu pertama Maret lebih rendah dari perkiraan, faktor-faktor lain seperti penghentian ekspor dari wilayah Kurdistan Irak dan stok minyak mentah AS yang lebih rendah telah berhasil mengimbangi sentimen bearish di pasar.

Saat ini, pasar menantikan data pengeluaran dan inflasi AS yang akan dirilis pada Jumat waktu setempat dan dampak yang dihasilkan terhadap nilai dolar AS.

Hal ini akan menjadi faktor penting yang dapat mempengaruhi harga minyak mentah di masa depan.

Para analis percaya bahwa meskipun ada beberapa faktor yang mendukung kenaikan harga minyak mentah saat ini, kondisi pasar masih rentan terhadap fluktuasi.

Oleh karena itu, para pelaku pasar harus memperhatikan dengan seksama berbagai faktor yang mempengaruhi harga minyak mentah agar dapat mengambil keputusan investasi yang tepat dan mengoptimalkan potensi keuntungan di pasar global.

BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Pos terkait

Konten berikut adalah iklan platform MGID. Sekadau.com tidak terkait dengan isi konten tersebut.